ANUGERAH SASTERA JOHOR

ANUGERAH Sastera Johor, adalah antara penghargaan seseorang yang bergiat aktif dalam dunia penulisan dan budaya di negeri Johor Darul Takzim. Syukur, kali ini saya adalah antara penerima anugerah tersebut. Walaupun hanya pemenang bagi kategori kecil, namun saya sangat berbesar hati menerima pengiktirafan tersebut. Mudah-mudahan akan mendorong saya meneruskan perjalanan kerjaya berdakwah menerusi tulisan ini ke peringkat yang seterusnya. Terima kasih kepada Hamesa Farani dan anak-anak saya. Semuanya dengan izin Allah jua. Sebagai kenang-kenangan bersama-sama ini saya lampirkan puisi yang membawa saya mencapai anugerah ini. ALMARI DIKSI Kuselak helaian kata berjuta makna dan warna setelah membuka pintu bijaksana kuncinya kemahuan jiwa lalu kupakai pada bicara kupamer aksara pada seloka untuk tatapan menggoda kekasihku di istana ilmu kupilih frasa busana kendati usang di sana justeru sutera diksiku tiada susut nilai maknanya Almari diksi terus kuselongkar bahana dahaga dalam jiwa demi santapan rohani dan minda hadiah istimewa buat seteru dan tetamu Almari diksiku belum pernah susut walau kupakai berjuta kali baik yang arkaik mahupun yang moden kukutip setiap tanda bacanya kuangkat di bejana permata kusiram menjadi ceritera almari diksi tak kan penuh kerana tukang jahitnya maha seni dan halus. SALLEH HASHIM JOHOR DARUL TAKZIM FEBRUARI 2016
Penjara Kata-kata

Penjara Kata-kata

Setiap jarum jam bergerak
Setiap itu kita terpenjara
Oleh kata-kata di sekeliling kita
Justeru oleh kata-kata kita sendiri

Jika aku pakai ini, nanti apa orang kata, jika aku cakap begini, nanti apa orang akan kata, jika aku tulis begini, nanti apa orang akan kata, pasang langsir merah, nanti apa orang kata. Beli kereta buruk, nanti apa orang kata, potong rambut pendek nanti apa orang kata, tak potong rambut, nanti apa orang kata, tak kahwin-kahwin nanti apa orang kata,  bercerai, nanti apa orang kata...kahwin pun orang kata, bercerai pun orang kata...inilah penjara kata-kata.

Siapakah yang membina penjara kata-kata itu? Mungkin kita sendiri yang mendirikan pasaknya dalam rumah kita sendiri.

Sebaliknya
Ramai orang yang di penjara
Namun begitu, kata-katanya bebas berkeliaran di parlimen dan di mahlamah.
Banduan hanya terkurung jasadnya, namun begitu kata-katanya sedang membangkitkan jiwa rakyat di luar sana dengan sebebasnya.

Pohon Kesabaran

Pohon Kesabaran

Menyemai benih kesabaran
Pada ladang kehidupan
Adalah suatu prakarsa kerajinan Disiram embun kegigihan
Hujannya jiwa istiqamah
Kelak bertunas daunan tabah Merimbun di bahu jalan sepanjang hayat
Pohon kesabaran kian membesar Teguh tegap sukar ditumbang Oleh badai paling maksimum Pohon kesabaran dahannya tempat berpaut pelbagai ranting bergoyang dek ribut ujian, panas membara sang mentari, basah lecun kehujanan malahan salji Hanya daunan yang gugur justeru beburung iman masih bersarang berkicau riang setiap hari di celah-celah ranting pohon kesabaran Pohon kesabaran tunjangnya dalam mencengkam bumi bertuah Dengan banir agam menjadi kaus untuk musafir bermimpi berbusana raja Dan cacing menjadi naga Pohon kesabaran tumbuhnya pahit oleh baja kedukaan namun dia sedar buahnya paling manis di pasaran kekadang dibeli oleh seterunya si amarah. Pohon kesabaran yang kian menua habis kikis buah daun dahan ranting hiasan, namun terasnya tak lut dek senjata tajam meluka Masih teguh berdiri menahan rempuhan sangkakala selagi keinsafan bahawa teras sejati pohon kesabaran tetap milik yang maha sabar. SALLEH HASHIM Oktober 2016 Ledang Johor Darul Takzim

Arkib Mimpi

Arkib Mimpi

mimpi itu jika disimpan Dalam arkib Seperti menyimpan naskah Atau dokumen sulit negara Tentu ramai yang mahu meminjam Tapi itu adalah mimpi juga Aku mahu meminjam mimpi Menjadi orang kaya Aku mahu meminjam mimpi Menjadi sasterawan negara Jadilah sekali seumur hidupku Walaupun cuma mimpi Boleh Dengan syarat kamu tidur Nanti saya masukkan kad pinjaman Arkib mimpi ke dalam tidur kamu Jangan sampai kamu tidak bangun Nanti orang lain pun mahu meminjam Awas Pencuri mimpi yang masuk Ke arkib mimpi Kerana kau mudah dicekup Ketika melayan mimpi Dalam tidurmu yang nyenyak Aku ada koleksi mimpi Dikejar hantu Aku beri percuma Siapa mahu Cepat tidur... Arkib mimpi Memang mimpi.
40 Pelajaran

40 Pelajaran

Ahmi Che Ramli: 40 Pelajaran oleh Nabi Muhammad SAW --------------------------- 01. Menahan diri daripada tidur diantara waktu fajar dan ishraq, asar dan maghrib, maghrib dan isya. --------------------------- 02. Menghindarkan diri mendekati orang yang mempunyai bau yang kurang menyenangkan. --------------------------- 03. Jangan tidur diantara manusia yang berkata buruk sebelum tidur. --------------------------- 04. Jangan makan atau minum menggunakan tangan kiri. --------------------------- 05. Jangan memakan kembali makanan yang telah dikeluarkan dari celah gigi anda. --------------------------- 06. Jangan mematah-matahkan jari anda. --------------------------- 07. Periksa kasut anda sebelum memakainya. --------------------------- 08. Jangan mendongak ketika sedang solat. --------------------------- 09. Jangan meludah didalam tandas. --------------------------- 10. Jangan membersihkan gigi anda dengan arang. --------------------------- 11. Duduk ketika sedang memakai seluar/kain --------------------------- 12. Jangan memecahkan benda yang keras/sukar menggunakan gigi anda. --------------------------- 13. Jangan meniup makanan yang sedang panas, sebaliknya anda boleh mengipasnya. --------------------------- 14. Jangan mencari kesalahan orang lain. --------------------------- 15. Jangan bercakap diantara waktu azan dan iqamat. --------------------------- 16. Jangan bercakap didalam tandas. --------------------------- 17. Jangan berkata dongeng(palsu) tentang rakan anda. --------------------------- 18. Jangan mengganggu ketenteraman rakan anda. --------------------------- 19. Jangan memandang belakang secara kerap apabila sedang berjalan. --------------------------- 20. Jangan menghentakkan kaki ketika sedang berjalan. --------------------------- 21. Jangan mencurigai tentang rakan anda. --------------------------- 22. Jangan menipu sepanjang masa. --------------------------- 23. Jangan menghidu makanan ketika anda sedang makan. --------------------------- 24. Berkata dengan jelas, agar orang lain boleh faham apa yang anda katakan. --------------------------- 25. Hindarkan berjalan sendirian. --------------------------- 26. Jangan membuat keputusan sendiri, tapi rujuk pada yang arif. --------------------------- 27. Jangan bangga(riak) akan diri sendiri. --------------------------- 28. Jangan mencela makanan anda. --------------------------- 29. Jangan bermegah(sombong). --------------------------- 30. Jangan menghalau pengemis. --------------------------- 31. Layan tetamu anda dengan ikhlas dan baik. --------------------------- 32. Sabar ketika dalam kesusahan. --------------------------- 33. Membantu dengan tujuan yang baik. --------------------------- 34. Muhasabah diri dan bertaubat. --------------------------- 35. Berbuat baik pada mereka yang berbuat jahat padamu. --------------------------- 36. Berpuas hati dengan apa yang anda ada saat ini. --------------------------- 37. Jangan tidur berlebihan-ini akan menyebabkan penyakit lupa. --------------------------- 38. Bertaubat sekurang-kurangnya 100 kali sehari (istighfar). --------------------------- 39. Jangan makan dalam gelap. --------------------------- 40. Jangan makan dengan mulut yang penuh. --------------------------- Hantarkan pada yang lain, untuk mengingati mereka. Semoga Allah merahmati kamu In Syaa Allah Aamiin :) --------------------------- َ

Botol dan isinya

Botol dan isinya

BOTOL (Bergantung pada isinya) Sebuah BOTOL: Kalau diisi air mineral, harganya 20sen Kalau diisi jus buah, harganya Rm2.00 Kalau diisi Madu , harganya Rm25.00 Kalau diisi minyak wangi harganya boleh mencapai ribu ringgit. Kalau diisi air jerang, langsung tak ada nilainya. Sama-sama botol tetapi harganya berbeza, sebab apa yang terisi di dalamnya adalah berbeza... Begitu juga dengan kita ; semua sama.., semua manusia... Yang membezakan antara satu dengan yang lainnya adalah Perangai (karakter) yang ada dalam diri kita. Pengetahuan yang benar akan membangun diri kita kepada perangai (karakter) yang benar. Kegembiraan tidak diukur dari posisi yang dicapai seseorang dalam hidup, tapi dari kesulitan- kesulitan yang berjaya diatasi ketika berusaha meraih kegembiraan Bila Kamu mengisi hati kamu, dengan penyesalan untuk masa lalu, dan kekhuatiran untuk masa depan, Kamu tak memiliki hari ini untuk kamu syukuri. Jika kamu berfikir tentang hari kemarin, tanpa rasa penyesalan dan hari esok tanpa rasa takut, bererti kamu sudah berada dijalan yang benar menuju kejayaan Umur itu seperti "AIS BATU" dipakai atau tidak dipakai akan tetap mencair, begitu juga dengan umur, digunakan atau tidak digunakan umur kita akan tetap bertambah... Intinya... Selagi kita masih hidup, lakukanlah kebaikan sebanyak mungkin. Impian adalah titik awal kejayaan. Tapi, hanya titik awal. Bermimpi saja tidak cukup untuk berjaya. Kerja kuat tetap diperlukan. Hujan lebat itu seperti cabaran Hidup. Tidak perlu memohon supaya Hujan berhenti, tetapi cukup memohon supaya Payung kita bertambah Kuat. Hubungan tanpa saling percaya adalah seperti kenderaan tanpa minyak; hanya dapat berada di dalamnya, tanpa bergerak ke mana-mana. Ingat, berkat tidak selalu datang dibungkus dengan Kain Sutra. Terkadang, berkat itu datang dibungkus dengan kertas surat khabar lama." Semoga bermanfaat..untuk renungan kita bersama..🌹🌹 Amin

ULASAN CERPEN : Kancil, X-Trail dan Sebuah Bengkel ( Dewan Siswa September 2016)

JUDUL cerpen tersebut agak menarik. Memancingku untuk membuat ulasan setelah membacanya. Penulisnya Abang Median Abang Said. Nama penulis dalam majalah DS ini terlalu kecil dicetak. Aku pernah mengajukan hal ini kepada editor DS, namun begitu masih belum ada respons. Kesian si penulis, nama yang dicetak tenggelam dek kurangnya rasa penghargaan artis yang lebih mengutamakan ilustrasi hiasan cerpen tersebut. Cerpen ini mengisahkan seorang guru yang terperangkap dalam kesesakan lalu lintas di dalam kereta Kancilnya. Tiba-tiba enjin keretaburuknya itu berasap dan terus mati di tengah arus kereta yang menggila mahu pulang ke rumah masing-masing. Sebuah kereta berjenama X-Trail berhenti seakan mahu membantu, namun begitu hanya turun untuk memperli beliau. Malahan menyuruh beliau membeli kereta baharu sahaja. Hujan terus membasahi bumi Kuching, latar tempat dalam cerpen tersebut. Kenangan cikgu terhadap murid-muridnya bermain-main termasu juga yang baru sahaja turun dari X-Trail tadi. baru dia ingat itu bekas pelajarnya yang pandai dalam kelas. Tetapi tidak pandai pula berbudi bahasa ketika dia dalam kesusahan seperti itu. Muncul pula seorang lagi hamba Allah yang mengetuk tingkap kereta kancilnya. Kali ini menawarkan pertolongan mahu menunda keretanya ke bengkel yang tidak jauh dari situ. Cikgu tersebut tidak menolak pertolongan dalam situasi sedemikian. Hujan masih turun. Kereta siap di baiki, berkenalan dengan tuan punya bengkel, bekas muridnya juga, namun dahulunya pelajar yang nakal. " Berapa?"cikgu bertanya. "Tak perlu cikgu. Saya beri percuma."
SAYEMBARA MENULIS CERPEN DAN SAJAK ANTIRASUAH 2016 DBPWS.

SAYEMBARA MENULIS CERPEN DAN SAJAK ANTIRASUAH 2016 DBPWS.

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Allah. Niat untuk mengambil bahagian dalam sayembara penulisan tercapai juga. Sebagai pendidik, mencari masa untuk tekun dan fokus menulis adalah cabaran yang perlu ditempuh. Berjaya menghantar penyertaan kepada pihak penganjur sayembara sudah merupakan kejayaan. Sayembara Menulis Cerpen dan Sajak ANTIRASUAH 2016 anjuran Dewan Bahasa dan Pustaka Wilayah Selatan aku layani dengan menyertakan sebuah puisi dan sebuah cerpen. Pegawai Perancang Bahasanya telah mengesahkan kiriman penyertaanku menerusi e-mel sebentar tadi. Ikutkan hati, tidak cukup menulis sebuah cerpen dan sebuah puisi. Namun begitu, itulah yang terdaya olehku. Tugas sebagai pendidik menuntut aku terus bersabar dalam melayani kegairahanku sebagai penulis. Tiada apa yang kuharapkan, berbohong juga jikalau kukatakan aku tidak mahu menang. Aku pasrah setelah menghantar kiriman penyertaan. Tema rasuah yang dipilih sebagai syarat penyertaan agak mencabar. Menulis cerpen mahupun puisi tentang rasuah bukan kerja mudah.